AKU Bersembunyi Dalam Terang

Apakah manfaatnya mengaku mempunyai milik, tetapi TIDAK MENGETAHUI akan apa, bagaimana, dan DIMANA beradanya milik itu?

Tidak sedikit manusia didunia ini yang MENGAKU dirinya bijak, berpengetahuan, pandai, dan terpelajar, namun mereka TIDAK MENYADARI, bahwa mereka itu SEBETULNYA adalah orang-orang BODOH, tidak berpengetahuan, dan TIDAK SADAR.

Dikatakan tidak sadar, karena mereka tidak kenal akan HAKEKAT DIRInya. Dan, dikatakan bodoh dan tidak berpengetahuan, karena mereka TIDAK MENGERTI dan TIDAK MENGETAHUI akan APA yang mereka lihat dan apa yang mereka tanggapi.

Materi ini ditulis hanyalah sebagai bahan perenungan semata-mata, dan BUKAN merupakan buku pelajaran (text book) yang akan memberikan pelajaran tentang sesuatu ilmu, falsafat, credo, ataupun kepercayaan agama, TIDAK!

Materi ini hanyalah merupakan perwujudan dari pengutaraan pikiran semata-mata, yang tidak membawakan maksud, tujuan, cita-cita, ataupun keinginan untuk mengikat dan memaksakan seseorang untuk mau menerima dan mempercayainya.

Materi ini hanyalah merupakan suatu daya upaya untuk melukiskan dan menggambarkan tentang hakekat Kebenaran dan kenyataan kepada para penanya dan pencari, yang tentunya materi ini bukanlah kebenaran dan kenyataan itu sendiri.

Kebenaran dan kenyataan itu sendiri tidak dapat ditemukan di dalam tulisan ini!

Sebagai sebuah materi bahan perenungan, maka Materi ini adalah bagaikan jari tangan yang menunjuk, kearah mana para penanya dan pencari itu harus melihat dan menemukan sendiri kebenaran dan kenyataan itu.

Dan jangan sampai keliru dengan menganggap, bahwa jari tangan yang menunjuk itu adalah Kebenaran dan Kenyataan yang ditunjukkan itu sendiri.

Selamat membaca..

Suatu percakapan asyik dan bersungguh-sungguh, didalam nada dan gaya persaudaraan yang sangat akrab, bebas, dan bersahabat telah terjadi diantara dua orang. Tampaknya, mereka sedang mempercakapkan tentang Pengetahuan Luhur, yaitu Kebenaran dan Kenyataan yang tidak dapat dijangkau oleh kecerdasan pikir berpikir dan para pujangga. Seorang diantaranya, menilik akan corak dan caranya ia berbicara, tampaknya ia sangat jauh lebih muda didalam pengetahuan dan pengalamannya dibidang kerohanian, dibandingkan dengan seorang yang lain.

Terdengar ia memanggil kepada yang lebih tua daripadanya itu dengan sebutan ”Mbah Batman”; sedangkan yang lebih tua itu memanggil ”Mas Erot” kepada yang muda. Rupanya, banyak hal yang telah mereka percakapkan sebelumnya, namun yang sangat jelas terdengar dari apa yang mereka percakapkan itu adalah demikian :

1. Mbah Batman : Mas Erot, dengan sesungguhnya aku berkata kepadamu, bahwa engkau dan aku ini sebetulnya adalah satu waris, dan satu keturunan, yaitu waris dan keturunan darah suci dan darah luhur yang sama. Oleh karena itu, diantara engkau dan aku ini, tidak terdapat jurang perpisahan dan perbedaan.

Pergaulan kita ini, seharusnya berlandaskan kebebasan dan kesamaan; saling hormat menghormati, saling harga menghargai, dan saling bantu membantu didalam menggenapkan dan menyempurnakan tugas kewajiban kita masing-masing, yaitu tugas kewajiban yang telah diserahkan kepada kita masing-masing oleh pewaris kita yang sama itu. Maka karena itu, cobalah engkau sekarang berusaha dengan sungguh-sungguh untuk berbicara spontan, wajar, dan terus terang kepadaku, supaya aku dapat lebih mudah membantumu! Bukalah hatimu, jangan ada lagi yang harus kaurahasiakan, walau hanya setitik!

Ketahuilah, bahwa keagungan dan kebenaran para suci dan para sempurna dari segala zaman, baik dahulu, sekarang, maupun yang akan datang, adalah justru terletak didalam wujud kesederhanaan, kewajaran, keterbukaan, dan keterus terangan mereka.

Marilah, teruskan cerita lelakon hidupmu itu dengan spontan, wajar, terus terang kepadaku!

2. Mas Erot : Aduh, Mbah Batman ……! (terdengarlah isak tangis Mas Erot, yang rupanya hatinya terharu dan kagum, karena mendengar perkataan nasehat Mbah Batman yang begitu lemah lembut dan sabar…. Dan kemudian berkatalah ia pelahan – lahan kepada Mbah Batman demikian)

Mbah Batman, aku merasa bersalah! Hatiku terharu, dan kagum mendengar perkataan nasehat Mbah Batman yang begitu lemah lembut mengenai itu. Rasanya Mbah Batman telah dapat membaca dan mengetahui seluruh isi hatiku, bahwasanya aku ini adalah pembohong dan penipu diri sendiri dan suka menyimpan rahasia kebodohan dan kedunguan, sambil BERLAGAK PINTER dan BIJAK untuk menyombongkan kehormatan dan harga diri sendiri. Mbah Batman, maafkanlah daku!

3. Mbah Batman : Halah, kok malah mewek ki kepiye, sudahlah Mas Erot, lupakan itu semua! Tenangkan hatimu, duduklah yang baik, dan teruskanlah cerita tentang lelakon hidupmu!

4. Mas Erot : Mbah Batman, dengan terus terang aku katakan kepada Mbah Batman, bahwa saat ini hatiku bimbang, ragu, dan takut menghadapi dunia keadaan dan dunia benda ini. Kebimbangan, keraguan, dan ketakutanku itulah yang menyebabkan aku sekarang jadi menderita!

5. Mbah Batman : Mengapa engkau harus takut kepada dunia benda ini Mas Erot? Engkau telah takut kepada sesuatu yang tidak seharusnya engkau takuti! Apanya yang kautakuti Mas Erot?

6. Mas Erot : Didalam kehidupan dunia ini aku menghendaki kepuasan dan kebahagiaan, Artinya, aku menghendaki cukup sandang, cukup pangan, cukup tempat tinggal, cukup sehat, cukup terpandang didalam pergaulan, dan cukup akan alat-alat kesenangan dan hiburan. Tetapi, apa yang aku kehendaki itu, selalu tidak dapat memberikan kepuasan dengan tetap kepadaku.

Sebagai contoh misalnya, kali ini aku menginginkan sebuah baju, dan atas usahaku, baju itu telah dapat ku peroleh. Untuk sementara waktu, memang baju itu dapat memberikan kepuasan kepadaku. Namun sesudah itu, baju itu tidak dapat lagi memberikan kepuasan kepadaku, karena ia ternyata telah berubah menjadi lusuh, tua, sehingga membosankan daku. Lalu inginlah aku akan baju yang lain. Maka demikian itu pulalah sifatnya baju yang lain itu! Ia segera berubah, dan menyebabkan aku menjadi bosan lagi. Seperti itu pulalah halnya dengan kebutuhan-kebutuhanku yang lain. Pangan, tempat tinggal, kesehatan, pergaulan, dan alat-alat hiburan, kesemuanya itu selalu serba berubah, sehingga tidak lagi mampu memberikan kepuasan dan kesenangan kepadaku dengan tetap. Pendek kata, dunia benda ini ternyata tidak bersedia memberikan kepuasan dan kesenangan kepadaku dengan tetap, karena sifatnya yang selalu bergerak dan berubah.

Celakalah aku ini Mbah Batman! Disatu pihak, aku membutuhkan dan menginginkan benda-benda didunia ini untuk dapat memenuhi kesenangan dan kepuasanku untuk hidup, dan rasanya ingin aku mempertahankannya supaya ia tetap memberikan kesenangan dan kepuasan itu tidak dapat aku pertahankan dengan tetap, karena benda-benda itu segera berubah dengan serta merta. Aku takut kehilangan kesenangan dan kepuasan akan benda-benda didunia ini, namun benda-benda itu telah memaksa aku dengan cara diam-diam untuk melenyapkan kesenagan dan kepuasanku.

Aku bimbang, ragu, dan takut menghadapi dunia benda ini, sehingga aku menjadi menderita karenanya. Banyak hal telah kucoba untuk menghentikan penderitaanku ini, namun rasanya segala usahaku itu telah gagal dan sia-sia belaka. Itulah sebabnya, mengapa sekarang ini aku datang kepda Mbah Batman untuk bertanya dan mencari akan jalan keluarnya. Tolonglah Mbah Batman, limpahkanlah belas kasihan dan kasih sayangmu kepadaku, dan tunjukkanlah kepadaku akan jalan keluar yang dapat menghentikan penderitaanku ini!

7. Mbah Batman : Baik, baik Mas Erot, Baik! Cobalah sekarang pusatkan perhatianmu, bahwa pada saat ini hatimu bimbang, ragu, dan takut menghadapi dunia keadaan atau dunia benda ini. Dan lagi, engkau telah menyatakan, bahwa banyak hal telah kau coba untuk menghentikan penderitaanmu, namun segala usahamu telah gagal dan sia-sia.

Nah, sekarang coba terangkan kepadaku, apakah yang pertama – tama telah kau coba untuk menghentikan penderitaanmu itu?

8. Mas Erot : Sebagai seorang manusia biasa yang hidup di dalam dunia keadaan ini, maka rasanya sudah selayaknya, jikalau aku harus berpikir, berbuat, dan berusaha untuk memperoleh benda-benda guna mempertahankan hidup di dunia ini. Barangkali hal seperti ini adalah merupakan hal yang sudah jamak dan lumrah, karena faktanya, benda-benda memang sangat diperlukan didalam kehidupan ini.

Begitulah didalam perjalanan hidupku ini, ada saatnya dimana aku telah meyakinkan diriku sendiri, bahwa dunia benda ini adalah tempatku hidup, dan adalah satu-satunya yang dapat memberikan kepuasan dan kebahagiaan kepadaku. Mulailah aku mencintai dunia benda ini dengan penuh gairah dan semangat, dan benda-benda sebanyak-banyaknya, dengan suatu harapan, supaya didalam hidup ini aku tidak menderita sengsara.

Siang dan malam, tiada henti-hentinya aku berpikir dan bekerja dengan tiada menghitung-hitung lagi akan waktu, tempat, dan keadaan tenagaku untuk dapat meraih benda-benda yang sangat menggairahkan hatiku itu. Bagaikan seorang pejaka yang gandrung dan jatuh cinta kepada seorang gadis cantik jelita, maka begitu itu pulalah halnya aku menjadi gandrung dan jatuh cinta kepada dunia benda ini. Dengan nafsuku yang bergejolak, mulailah aku meraih-raih, meraba-raba, mencumbu, dan merayu-rayu dunia benda ini, dengan penuh harapan, kiranya dunia benda, sang kekasih ini, dapat aku miliki secara pasti dan tetap, sehingga ia sudi memberi kepuasan dan kebahagiaan kepadaku.

Tiba-tiba terperanjatlah aku, Bagaikan bertepuk sebelah tangan, Cintaku kepada dunia benda ini tiada terbalas, karena ia memudar, dan meninggalkan aku dengan diam-diam! Ternyata, dunia benda yang sangat aku gandrungi dan aku cintai itu tidak lain hanyalah PENIPU dan pemerdaya manusia belaka. Wataknya selalu bergerak berubah, susah dipegang dengan tetap, dan tidak sanggup diam, walau hanya sekejab. Tetapi, meskipun aku sudah mengetahui, bahwa dunia benda ini adalah penipu dan pemerdaya manusia, mengapa aku ini masih bersikeras untuk tetap mencintainya dan tak sanggup melupakannya?

9. Mbah Batman : Engkau telah menyatakan, bahwa dunia benda ini adalah penipu dan pemerdaya manusia, karena wataknya yang selalu bergerak berubah, susah di pegang dengan tetap, dan tidak sanggup diam, walau hanya sekejab. Meskipun demikian, demikian katamu, engkau masih tetap bersikeras untuk tetap mencintainya dan tak sanggup melupakannya. Dalam keadaan yang demikian itu, lalu apa yang telah kau lakukan?

10. Mas Erot : Pada waktu aku berada dalam keadaan seperti itu, maka pada waktu itu pernah terlintas didalam pikiranku suatu pemikiran demikian : ”seandainya aku dapat mengetahui dari manakah ”ASALNYA” dunia benda ini, dan seandainya aku dapat mengetahui akan ”RAHASIA” kelemahan dan kekuatannya, maka akan mungkin sekali aku dapat menundukkan dan menjinakkan dunia benda ini, sehingga mau tak mau ia akan bersedia untuk memberikan kepuasan dan kebahagiaan kepadaku secara tetap dan pasti!”

Dan pada waktu itu terpikir pula suatu pertanyaan didalam pikiranku demikian : “Tetapi, bagaimanakah caranya untuk dapat mengetahui akan asal mula dan rahasia dunia benda ini? Hmm…inilah jawabannya, pikirku : Aku harus bertanya, dan belajar lebih dahulu kepada seorang GURU!” Maka setelah jawab itu membuat pikiranku mantap, bertekadlah aku mencari seorang guru untuk maksud belajar kepadanya.

11. Mbah Batman : Engkau telah menyatakan, bahwa untuk dapat mengetahui akan asal mula dan rahasianya dunia benda ini, maka engkau harus belajar kepada seoarang guru. Coba terangkanlah kepadaku, apakah yang pertama-tama kau pelajari?

12. Mas Erot : Aku telah belajar dan memperlajari ilmu pengetahuan. Bertahun-tahun aku telah belajar dan mempelajari ilmu pengetahuan eksakta, maupun apa yang dinamakan ilmu pengetahuan sosial.

13. Mbah Batman : Dapatkah engkau menerangkan kepadaku, apakah yang dikatakan oleh ilmu pengetahuan tentang asal mula dan rahasia dari pada dunia benda ini?

14. Mas Erot : Setelah bertahun-tahun belajar dan memepelajari ilmu pengetahuan, maka ternyata, bahwa ilmu pengetahuan tidak memberikan jawab dan petunjuk apapun mengenai apa yang kutanya dan ku cari, yaitu mengenai asal mula dan rahasia daripada dunia benda ini.

Ilmu pengetahuan hanyalah mempelajari gejala-gejala yang terdapat didalam dunia keadaan ini, yaitu gejala-gejala yang dapat dilihat, di tanggapi, dan dirasakan, sebagai suatu data yang ”memang harus begitu, dan tidak bisa lain”.

Bidang ilmu pengetahuan ternyata hanyalah berputar-putar saja dengan tidak dapat melampaui batas-batas sifat dan perwatakan daripada dunia benda itu sendiri. Dan bahkan, ilmu pengetahuan telah mengajak dan mendorong-dorong aku untuk mengherani dan mentakjubi alam benda dengan segala kodrat gerak perubahannya itu sebagai sesuatu yang ajaib, dan wajib diterima dengan tidak perlu mengusut dan meneliti akan rahasia asal mulanya.

Dengan menyadari, bahwa ilmu pengetahuan tidak akan pernah mampu mengungkapkan rahasia asal mula dunia benda yang telah membuat aku menderita ini, maka dengan penuh rasa kecewa ilmu pengetahuan terpaksa aku tinggalkan tanpa memperoleh penghargaan apapun daripadanya, baik ijazah, ataupun gelar kesarjanaan, kecuali ”stempel” sebagai seorang yang bodoh dan tidak terpelajar, seperti adanya aku yang sekarang ini.

15. Mbah Batman : Baiklah, ilmu pengetahuan telah kau tinggalkan, karena ia tidak akan pernah mampu mengungkapkan rahasia asal mula dunia benda ini.

Ilmu pengetahuan hanyalah mempelajari tentang gejala-gejala yang dapat dilihat, dirasakan, dan ditangani didalam dunia keadaan ini, sedang ia tidak akan pernah dapat mencapai apa yang ”berada” dibalik benda-benda dan keadaan ini.

Dan sesudah ilmu pengetahuan engkau tinggalkan, lalu apa yang kaulakukan?

16. Mas Erot : Pendirianku masih tetap, Dunia benda ini adalah dunia yang telah membuat aku menderita. Tetapi, sekiranya aku dapat mengetahui akan asal mula dan rahasia kekuatan dan kelemahannya, maka kemungkinan untuk memperoleh kepuasan dan kebahagiaan dari dunia benda ini masih ada. Oleh karena itu, maka aku masih tetap ingin belajar asal mula dan rahasia dunia benda ini. Mulailah aku belajar lagi! Bukan belajar ilmu pengetahuan, melainkan belajar filsafat, yaitu apa yang dibilang oleh sementara orang sebagai “ilmunya” ilmu-ilmu, atau pandangan yang menjadi pokok dasar ladangan ilmu-ilmu.

17. Mbah Batman : Lalu apa yang diajarkan oleh filsafat kepadamu? Dan apa pula yang kau peroleh dari ajaran filsafat itu? Coba terangkanlah kepadaku!

18. Mas Erot : Ada berbagai macam aliran didalam ajaran filsafat yang diajarkan oleh para pujangga, Tetapi, bagaimanapun banyaknya aliran-aliran yang timbul dari ajaran filsafat itu, namun pangkal tolak semua ajaran filsafat itu adalah sama, yakni :

·        Ke. 1. bahwa adanya sesuatu itu adalah karena adanya kegiatan (action) yang menimbulkan sebab akibat; dan oleh karenanya, maka tiap-tiap ajaran filsafat cenderung untuk mencari, menemukan, dan menerangkan tentang adanya “sebab pertama”;

·        Ke.2. bahwa dengan adanya kegiatan yang menimbulkan sebab dan akibat, maka semua ajaran filsafat berlandaskan pengertian serba dua (dualistic) yang tunduk kepada hukum sebab akibat (Belanda: De Wet van Corsaak en Gevolg)

19. Mbah Batman : Engkau telah mengatakan, bahwa dengan belajar dan mempelajari filsafat, engkau berharap akan bisa mengungkapkan akan asal mula dan rahasia daripada dunia benda ini. Lalu, mengenai asal mulanya dunia benda ini, apakah yang diajarkan oleh filsafat kepadamu?

20. Mas Erot : Sudah aku katakan, bahwa cara berpikir para pujangga dengan filsafatnya itu adalah BERLANDASKAN kepada :

v adanya “SEBAB PERTAMA” berupa kegiatan (action) yang menimbulkan sebab dan akibat;

v pengertian tentang hal-hal yang serba dua (dualistic), yang TUNDUK kepada hukum sebab akibat; Cara berpikir yang tersalur melalui pengertian dan uraian sebab akibat ini, yang dikatakan oleh para pujangga sebagai ”BERPIKIR LOGIS” (logic thinking).

Didalam hubungannya dengan menjelaskan mengenai asal mula terjadinya dunia benda itu, ada seorang pujangga yang menjelaskan demikian :

  • bahwa dunia keadaan ini terjadi karena adanya ” SEBAB PERTAMA” (prima causa);
  • bahwa adanya “SEBAB PERTAMA” itu adalah tanpa sebab, dan dinamakan zat-mula-mula-tanpa-sebab (causeless basic substance);
  •  bahwa zat-mula-mula-tanpa-sebab itu sudah mengandung didalam dirinya “SEBAB GERAK”;
  • bahwa “SEBAB GERAK” itu sendiri tidak bergerak, namun mempunyai kuasa untuk menggerakkan zat-mula-mula-tanpa-sebab itu; Dikatakan selanjutnya oleh sang pujangga demikian: “Zat-mula-mula-tanpa-sebab itu selalu bergerak, karena di gerakkan oleh ‘SEBAB GERAK’ yang tidak begerak, maka lalu terjadi unsur-unsur (elements) penyusun kepribadian dan dunia keadaan sekitarnya”.

21. Mbah Batman : Lalu, bagaimanakah pendapatmu sendiri mengenai apa yang diajarkan oleh sang pujangga itu? Dapatkah ajaran itu masuk di akalmu? Coba terangkan jawabanmu!

22. Mas Erot : Setelah lama sekali aku renung-renungkan dengan bepikir bebas dan menggunakan akal sehat, maka ternyata olehku, bahwa ajaran filsafat sang pujangga mengenai asal mula terjadinya dunia keadaan itu tampak tidak masuk akal, tidak logis, dan bersifat takhayul!

23. Mbah Batman : Mengapa begitu Mas Erot? Dimanakah letak keterangan yang kau anggap tidak masuk akal, dan tidak logis itu?

24. Mas Erot : Perihal terjadinya dunia keadaan, sang pujangga menyatakan, bahwasanya “SEBAB PERTAMA” itu ADA. Dari penyataannya itu berarti bahwa “SEBAB” itu memang ADA Tetapi dilain fihak, perihal adanya “SEBAB PERTAMA” itu, menurut sang pujangga adalah tanpa sebab. Dari pernyataan itu berarti, bahwa “SEBAB” itu tidak ada. Dari kedua perangkat pernyataan perihal “SEBAB PERTAMA” itu lalu dapat disimpulkan, bahwa menurut sang pujangga, ADA itu sama dengan TIDAK ADA. Ini adalah pernyataan yang tidak dapat masuk diakal, Tidak Logis!

25. Mbah Batman : Memang, pernyataan yang menyatakan bahwa “ADA” itu sama dengan “TIDAK ADA”, itu adalah pernyataan yang tidak logis!

26. Mas Erot : Dan lagi, jikalau sang pujangga menyatakan bahwa adanya “SEBAB PERTAMA” itu tanpa sebab, maka pernyataan itu akan berarti, bahwa dari tidak apa-apa lalu bisa timbul apa-apa. Pernyataan ini juga tidak masuk akal dan tidak logis! Sebab, sesuatu yang ADA, itu pasti timbul dari sesuatu yang lain, yang memang sudah ada sebelumnya, tidak peduli bagaimanapun bentuk dan sifatnya.

27. Mbah Batman : Tetapi, bagaimanakah misalnya, jikalau ada orang menyatakan kepadamu, bahwa apa yang ”ADA” itu timbul dari yang ”TIDAK”, dan yang ”TIDAK” itu adalah ”GAIB”?

28. Mas Erot : Jikalau dinyatakan, bahwa yang ”ADA” itu timbul dari yang ”GAIB”, itu sama saja dengan menyatakan, bahwa yang ”ADA” itu timbul dari apa yang ”ADA”, dan bukannya yang ”ADA”,  itu timbul dari apa yang ”TIDAK ADA”.

29. Mbah Batman : Lalu, bagaimanakah pendapatmu tentang teori ”SEBAB GERAK” yang di kemukakan oleh sang pujangga itu?

30. Mas Erot : Teori sang pujangga mengenai ”SEBAB GERAK” itupun tidak masuk akal, dan tidak logis!  Disatu pihak, sang pujangga mengatakan, bahwa ”SEBAB GERAK” itu ada di dalam zat mula-mula, dan ”SEBAB GERAK” itu tiada bergerak. Dari pernyataan itu akan berarti, bahwa disitu tidak ada gerak. Tetapi dilain pihak, sang pujangga mengatakan, bahwa ”SEBAB GERAK” itu mempunyai kuasa untuk menggerakan zat mula-mula. Dari pernyataan itu akan berarti, bahwa disitu ada gerak yang menggerakkan. Dari kedua perangkat pernyataan sang pujangga perihal ”SEBAB GERAK” itu, maka dapat disimpulkan, bahwa sang pujangga menyatakan : GERAK itu sama dengan TIDAK GERAK. Pernyataan itu tidak dapat masuk diakal, dan tidak logis!

31. Mbah Batman : Setelah ternyata, bahwa ajaran filsafat itu tidak dapat masuk di akalmu, lalu bagaimana sikapmu selanjutnya?

32. Mas Erot : Teori tentang ”SEBAB PERTAMA”, “ZAT MULA-MULA TANPA SEBAB”, “SEBAB GERAK”, ”ADA” dan ”TIDAK ADA” yang semuanya itu merupakan azas ajaran (doctrine) filsafat yang tidak dapat masuk di  akal ku, dan aku anggap berbau takhayul belaka, karena hanya merupakan kepercayaan membuta tuli yang tidak dapat dipertanggung jawabkan menurut akal sehat dan pemikiran bebas, maka dengan penuh kekecewaan terpaksa sang pujangga dengan ajaran filsafatnya itu harus aku tinggalkan. Dari ajaran filsafat aku tidak dapat memperoleh penghargaan apapun, dan aku tidak dapat dianggap sebagai murid yang setia bagi sang pujangga dan filsafat..

33. Mbah Batman : Engkau hendak mengetahui akan rahasia asal mula dunia benda ini dengan belajar dan mempelajari ajaran daripada para guru, sedangkan ilmu pengetahuan dan ajaran filsafat telah engkau tinggalkan. Lalu apa yang kau lakukan selanjutnya sesudah itu?

34. Mas Erot : Belajar dan mempelajari ajaran seorang guru untuk mengetahui akan asal mula daripada dunia benda ini masih tetap menjadi keyakinanku pada waktu itu. Oleh karena itu, maka aku masih bertekad akan belajar lagi kepada seorang guru. Ada sementara orang yang pada waktu itu aku anggap mempunyai cukup pengetahuan, telah menyatakan kepadaku, bahwa dunia benda ini berasal mula dari Sang Pencipta, yaitu yang sudah sangat terkenal dengan sebutan : ALLAH, Tuhan yang Maha Esa. Maka setelah saya menemukan seorang guru, yang menamakan dirinya sebagai ”guru agama”, mulailah aku belajar kepadanya mengenai ilmu Ke-Tuhanan.

35. Mbah Batman : Perihal asal mula dari pada benda-benda ini, apakah yang di nyatakan oleh guru agama itu kapadamu? Coba terangkan kepadaku!

36. Mas Erot : Sang guru agama menyatakan kepadaku, bahwa langit, bumi, dan segala isinya yang ada ini adalah ciptaan Allah, Tuhan yang Maha Esa. Jikalau Allah hendak menciptakan sesuatu, demikian kata sang guru, maka cukuplah ia berkata : “JADILAH! Maka segala sesuatu menjadi ADA, dan terjadi dengan seketika”. Maka bertanyalah aku kepada sang guru tentang apa atau siapakah ALLAH, Tuhan yang Maha Esa itu. Pertanyaan ini aku ajukan kepada sang guru, sebab, jikalau memang benar, bahwa segala sesuatu yang ada ini berasal mula dari Allah, Tuhan Yang Maha Esa, maka mengenal dengan sejela-jelasnya akan apa atau siapakah Allah itu sebetulnya, adalah merupakan langkah pertama yang paling penting.

37. Mbah Batman : Lalu apa yang diterangkan oleh sang guru agama itu mengenai Allah, Tuhan Yang Maha Esa itu?

38. Mas Erot : Dikatakan oleh sang guru itu akan salah satu sifat daripada Allah itu demikian : “Tiada Tuhan yang lain, kecuali Allah;  Allah itu Esa, artinya : satu dan sendiri, tiada kawan, sekutu, ataupun tandingan bagi Allah itu”.

Atas jawaban itu, maka bertanyalah aku kepada sang guru : “Jikalau Allah itu satu dan sendiri, tiada kawan, sekutu, ataupun tandingan bagi Nya, lalu bagaimankah kedudukan Allah itu terhadap manusia dan segala ciptaan Nya yang lain-lain itu?” Kemudian sang guru agama menjawab : “Allah berkedudukan sebagai ‘yang menciptakan’, sedangkan manusia dan segala ciptaan Nya yang lain-lain itu berkedudukan sebagai ‘yang diciptakan’.

Atas jawaban itu, maka bertanyalah aku selanjutnya kepada sang guru : “Kalau demikian halnya, maka Allah bukanlah sendiri lagi, dan bukannya tiada tandingan lagi, sebab disamping ‘yang menciptakan’, disitu masih ada yang lain, yaitu ‘yang diciptakan’! bukankah ‘yang diciptakan’ itu lalu menjadi tandingan bagi Allah ‘yang menciptakan’ itu? Lalu bagaimankah mempertanggung jawabkan Ke- Esa-an Allah itu, guru?”

39. Mbah Batman : Kemudian, bagaimana cara sang guru mempertanggung jawabkan keterangan tentang Ke-ESA-an Allah itu?

40. Mas Erot : Sang guru agama itu tidak memberikan pertanggungan jawab apa – apa terhadap keterangan itu, kecuali menghardik aku dengan mengatakan : “Pokoknya, didalam ajaran agama engkau harus percaya kepada apa yang sudah tersurat didalam Kitab Suci, dan jangan terlalu banyak bertanya yang bernadakan membantah dan tidak percaya!” Maka, terdiamlah aku sementara, karena hardikan itu. Tampaknya sang guru menjadi marah, karena kebingungannya tak dapat menjawab pertanyaanku itu.

41. Mbah Batman : Apakah dengan hardikan itu engkau sudah tidak mengajukan pendapat ataupun mengajukan pertanyaan lagi?

42. Mas Erot : Tidak, dengan hardikan itu aku tidak merasa berkecil hati, dan aku masih mengajukan pertanyaan lagi, yang aku anggap sebagai suatu pertanyaan yang sangat penting dan mendasar. Bertanyalah aku kepada sang guru agama itu demikian : “guru, apakah Allah, Tuhan Yang Maha Esa itu sungguh-sungguh ADA? Jikalau Allah itu sungguh-sungguh ADA maka dimanakah ‘singgasana’-Nya?”

Pertanyaanku itu dijawab oleh sang guru : “Allah itu sungguh-sungguh ADA! Allah itu Yang Awal, Yang Akhir, Yang Lahir, dan Yang Bathin, dan telah bersama engkau, dimana saja engkau berada. Allah itu lebih dekat kepadamu daripada urat batang lehermu! Allah itu tidak dapat dilihat dengan mata, dan hanya dapat didekati melalui sembahyang, doa, dan permohonan !”

43. Mbah Batman : Bagaimana, Puaskah engkau dengan jawaban sang guru itu? Coba terangkan jawabmu kepadaku!

44. Mas Erot : Belum, aku belum puas dengan jawaban sang guru itu, karena aku belum dapat memahami apa yang ia maksudkan.

Maka aku bertanya lagi kepada sang guru, sambil memberikan pendapatku demikian : “Jikalau Allah, Tuhan Yang Maha Esa itu dinyatakan sebagai ‘ADA’, maka Allah itu adalah SESUATU KEADAAN. Dan sebagai suatu keadaan, maka tentunya Allah itu akan mempunyai sifat yang sama dengan ‘yang diCiptakannya’. Padahal Allah itu, menurut guru, adalah berkedudukan sebagai ‘yang menciptakan’.

Bagaimana jelasnya guru?” “Pokoknya kamu harus percaya kepada apa yang tersurat didalam Kitab Suci, bahwa Allah itu ‘ADA’. Dan tentang bagaimana ‘ADA-Nya’ Allah itu tidaklah perlu kamu persoalkan, Yang penting, kamu dekati Allah dengan sembahyang, doa, dan permohonan!”.

Tetapi, guru, demikian aku bertanya lagi, bagaimana mungkin aku menyembah Allah (bersembahyang) dengan doa dan permohonan, selama aku belum dapat mengenali dengan jelas akan apa atau siapakah Allah itu, dan aku juga belum dapat mengenali dengan jelas akan dimana ‘singgasana Allah’ atau ; tempat beradaNya Allah’ itu? Bukankah bersembahyang, berdoa, dan memohon dengan cara yang serba tidak jelas itu akan menimbulkan kesalahan-kesalahan dan kesesatan?

Menanggapi pertanyaan dan pendapatku ini, rupanya sang guru agama itu menjadi sangat marah dan tersinggung, dan dianggapnya aku ini sebagai seorang pembantah. Ternyata, bahwa sang guru agama itu tidak mampu memberikan petunjuk dan penerangan kepadaku akan hal yang sangat penting dan mendasar yang aku perlukan.

Sang guru agama itu tidak mampu menerangkan kepadaku akan apa atau siapakah Allah, Tuhan Yang Maha Esa itu sesungguhnya; dan ia pun tidak mempu menunjukkan kepadaku dengan cara yang dapat diterima oleh akal sehat dan meyakinkan tentang dimanakah ‘singgasana’ Allah itu, serta bagaimana cara mendekati dan menghadap kehadirat Allah itu.

Karena alasan-alasan itulah, maka sang guru agama dengan Ilmu Ke-Tuhanan-Nya itu terpaksa harus aku tinggalkan dengan penuh rasa kecewa dan tak puas. Dari ilmu Ke-Tuhanan itu aku tidak memperoleh penghargaan apapun, kecuali umpatan sebagai ‘ANAK SETAN’ yang terlaknat, dan sebagai seorang “atheis” yang tidak mau beriman kepada Allah, Tuhan Yang Maha Esa.

45. Mbah Batman : Ya, ya, ya! Baiklah, engkau telah berani berbicara spontan, wajar, dan terus terang menurut apa adanya kepadaku mengenai pengalaman hidupmu. Nah, lalu apa yang kau lakukan sesudah itu? Masihkah engkau berusaha belajar lagi kepada seorang guru untuk dapat mengetahui akan asal mulanya sunia benda ini?

46. Mas Erot : Benar, sesudah sang guru agama dengan ilmu Ke-Tuhanan-nya itu aku tinggalkan tanpa memperoleh hasil apapun, maka mulailah aku belajar lagi kepada seorang guru yang lain. Waktu itu, aku mulai belajar Ilmu Kebathinan!

47. Mbah Batman : Mengenai asal mulanya dunia benda ini, apakah yang diajarkan oleh ilmu Kebathinan kepadamu?

48. Mas Erot : Sehubungan dengan asal mulanya dunia benda ini, sang guru ilmu Kebathinan itu menyatakan, bahwa segala apa yang ada ini berasal dari Hidup. Maka bertanyalah aku kepada sang guru itu tentang apa atau siapakah Hidup itu, yang kemudian di jawabnya demikian : “Hidup, itu adalah Roh Tuhan Yang Maha Esa, dan Hidup itu sendiri adalah Tuhan Yang Maha Esa, yang mempunyai kuasa untuk menciptakan dan menghidupkan segala apa yang ada ini. Hidup itu satu atau tunggal; ada dimana-mana, dan meliputi seluruh alam yang tak terbatas ini. Hidup itu kekal selama-lamanya, tidak pernah mati, tidak ada awalnya, dan tidak ada akhirnya. Hidup itu suci dan bersih dari nafsu”.

Selanjutnya aku bertanya lagi kepada sang guru tentang dimanakah ”singgasana” Sang Hidup, yang dikatakannya sebagai mempunyai kuasa untuk menciptakan dan menghidupkan segala apa yang ada ini, dan aku tanyakan pula tentang cara untuk mendekati dan menghadapi kepada Sang Hidup itu.

49. Mbah Batman : Lalu, bagaimanakah penjelasannya mengenai ”singgasana” dan cara pendekatan kepada apa yang dinamakan sebagai Sang Hidup itu?

50. Mas Erot : Mengenai ”singgasana” dan cara mendekati dan menghadap kepada Sang Hidup itu, maka sang guru ilmu Kebathinan itu menjelaskan kepadaku demikian : ”Hidup itu ”bersemayam” didalam hati (bathin) manusia. Dan oleh karena Hidup itu suci dan bersih dari nafsu , maka manusia yang hatinya suci dan bersih dari nafsu sajalah yang dapat ‘menemukan’ dan menghadap Sang Hidup didalam hatinya sendiri”.

Dan kemudian daripada itu, aku bertanya lagi kepada Sang Guru tentang apa yang harus aku lakukan, supaya hatiku (bathinku) menjadi suci dan bersih dari nafsu, sehingga kemungkinkan aku ‘MENEMUKAN’ dan menghadap Sang Hidup didalam hatiku sendiri.

Maka dijawablah oleh Sang Guru, bahwa aku harus mengusahakan dua hal yang sangat penting, Yaitu :

  • Pertama, bahwa didalam kehidupan sehari-hari, aku harus berusaha dengan sungguh – sungguh untuk mengendalikan hawa nafsu.
  • Kedua, bahwa pada malam hari, aku harus berusaha dengan sungguh – sungguh untuk melakukan “meditasi” dengan duduk diam untuk mengosongkan pikiran.

51. Mbah Batman : Lalu bagaimana, apakah semua petunjuk sang guru itu sudah kau jalankan? Apa yang kaulakukan untuk mengendalikan hawa nafsu?

52. Mas Erot : Tentu saja semua petunjuk sang guru aku jalankan, karena aku mempunyai niat dan tekad yang sungguh – sungguh untuk dapat “MENEMUKAN” dan menghadap Sang Hidup, yang dikatakan oleh sang guru sebagai asal mula daripada segala hal yang ada ini.

Didalam ajaran mengendalikan nafsu, maka kepadaku diwajibkan untuk berpikir, berbuat dan berbicara yang baik-baik saja, dan supaya dihindarkan yang buruk-buruk. Hal ini aku usahakan dengan sungguh – sungguh, penuh kesabaran, ketekunan, dan ketaatan, sesuai dengan petinjuk sang guru.

Tetapi, telah ternyata didalam praktek pelaksanaannya, ajaran pengendalian nafsu seperti yang di ajarkan oleh sang guru kebathinan itu amat sulit dijalankan, jikalau tidak hendak aku katakan sebagai tidak mungkin bisa dijalankan.

53. Mbah Batman : Mengapa harus begitu? coba jelaskan apa yang engkau maksud!

54. Mas Erot : Didalam praktek, aku sudah berusaha berpikir tentang yang baik-baik menurut ukuran dan penilaianku sendiri, namun sementara dengan serta merta dan tidak aku sengaja, pikiran-pikiran tentang yang buruk-buruk segera muncul didalam pikiranku. Hal semacam ini selalu tidak dapat ku hindari, sebab aku tidak akan pernah berpikir tentang yang baik, jikalau aku tidak pernah berpikir tentang apa yang buruk.

Pikiran-pikiran tentang yang baik dan yang buruk itu melulu muncul berganti – ganti didalam pikiranku dengan tidak dapat aku kendalikan. Jadi, berpikir tentang yang baik-baik saja, itu rasanya tidak mungkin bisa dilakukan didalam praktek.

Tentang kesulitan ini sudah aku kemukakan kepada sang guru, namun sang guru itu sendiri tidak mampu memberikan suatu cara, bagaimana supaya aku ini bisa berpikir tentang yang baik-baik saja. Sang guru hanya menyatakan kepadaku, supaya pikiran yang baik saja yang diwujudkan didalam perbuatan dan ucapan. Sedangkan pikiran yang buruk jangan diwujudkan didalam perbuatan dan ucapan.

Mewujudkan perbuatan dan ucapan yang baik, itupun rasanya sulit dijalankan didalam praktek, jikalau tidak hendak aku katakan sebagai tidak mungkin dijalankan, selama tidak diketahui lebih dahulu akan apakah makna yang sebetulnya daripada ”BAIK” dan ”BURUK” itu.

55. Mbah Batman : Apakah yang dinyatakan oleh Ilmu Kebathinan tentang ”PERBUATAN BAIK” dan ”PERBUATAN BURUK” itu?

56. Mas Erot : Banyak keterangan yang diberikan oleh sang guru Kebathinan itu kepadaku mengenai penggolongan perbuatan, yaitu mana yang digolongkan sebagai ”PERBUATAN BAIK” dan mana yang digolongkan sebagai ”PERBUATAN BURUK”. Namun dasar ukuran yang dipakai didalam penggolongan itu tidak dapat diterima dengan meyakinkan oleh akal sehatku.

Sebab, fakta kehidupan ini menunjukkan kepadaku bahwa ”perbuatan baik” itu bisa berubah menjadi “perbuatan buruk”, dan sebaliknya, ”perbuatan buruk” itu bisa berubah menjadi ”perbuatan baik”. Tergantung kepada waktu, tempat dan keadaan. Pendek kata, ajaran pengendalian nafsu dengan mengendalikan pikiran, perbuatan, dan ucapan, seperti yang diajarkan oleh sang guru ilmu Kebathinan itu tidak mungkin dijalankan didalam praktek, dan akan merupakan usaha yang sia-sia belaka.

57. Mbah Batman : Bagaimana halnya dengan ”MEDITASI”? Apakah yang di ajarkan oleh Ilmu Kebathinan kepadamu?

58. Mas Erot : Menurut sang guru, ”meditasi” itu adalah duduk diam (still sitting), dan ”mengosongkan” pikiran. Dengan tata cara ”meditasi” yang telah ditunjukkan oleh sang guru kepadaku, tiap-tiap malam aku melakukan ”meditasi” dengan cara duduk diam.

Dengan mengosongkan pikiran, demikian kata sang guru, maka seseorang akan mencapai hati (bathin) yang suci dan bersih dari nafsu, dan dengan cara demikian itu seseorang akan dapat ”MENEMUKAN” dan ”MENGHADAP” kepada Hidup didalam hatinya. Tetapi, usaha untuk mengosongkan pikiran dengan tata cara yang diajarkan oleh sang guru itu, kiranya sangat sulit dilakukan didalam praktek.

59. Mbah Batman : Apa dan bagaimana kesulitannya? Coba, terangkan pengalamanmu itu!

60. Mas Erot : Makin aku berusaha untuk mengosongkan pikiran, maka aku memperoleh dua buah pengalaman yang tak menguntungkan, yaitu :

  • Pertama, pernah aku berusaha untuk tidak berpikir apa-apa, kecuali berpikir tentang ”kosongnya” pikiran saja, sambil menunggu – nunggu munculnya Sang Hidup. Dengan cara ini, pikiranku bukannya menjadi ”kosong”, malah justru sebaliknya, yaitu aku malah lebih banyak berpikir tentang Sang Hidup yang membayangkan begini dan begitu. Usaha ini ternyata hanya merupakan usaha yang sia-sia dan melelahkan.
  • Kedua, bahwa pernah aku berusaha untuk melupakan pemikiran-pemikiran tentang apa-apa yang telah pernah terjadi didunia ini. Usaha ini ternyata telah membawa aku kedalam keadaan terlupa, dan akhirnya tertidur dan bermimpi tentang hal-hal yang aneh-aneh, tanpa berhasil untuk ”MENEMUKAN” sang hidup.

Perihal kedua macam pengalaman ini pernah aku kemukakan kepada sang guru, namun ia tidak memberikan petunjuk apa – apa, kecuali mengharapkan supaya aku terus berusaha, sambil menemukan “cara” sendiri untuk ”mengosongkan” pikiran.

61. Mbah Batman : Lalu, apakah engkau sudah berhasil ”MENEMUKAN CARA” sendiri untuk ”MENGOSONGKAN PIKIRAN” itu?

62. Mas Erot : Tidak, aku TIDAK PERNAH BERHASIL didalam menemukan cara untuk ”mengosongkan” pikiran itu! Karena telah ternyata, bahwa sang guru ilmu Kebathinan itu tidak mampu untuk memberikan petunjuk yang jelas yang dapat diterima oleh akal sehat, dan iapun tidak mampu memberikan bimbingan praktek ”pengendalian nafsu” dan ”meditasi” dengan cara yang meyakinkan, maka dengan penuh rasa kecewa dan tak puas sang guru KEBATHINAN terpaksa aku tinggalkan tanpa hasil apapun. Aku ternyata bukan murid yang baik untuk Ilmu Kebathinan.

63. Mbah Batman : Dan sesudah ilmu Kebathinan engkau tinggalkan, apakah yang kau usahakan? Masih belajar lagi kepada seorang guru-kah?

64. Mas Erot : Benar, untuk dapat mengetahui akan asal mula daripada dunia benda ini, aku masih belajar kepada seorang guru yang lain lagi. Waktu itu aku belajar ilmu Tenaga Gaib.

65. Mbah Batman : Apakah yang di maksudkan dengan ilmu tenaga Gaib itu? Dan apa pula yang diajarkan oleh ilmu itu kepadamu?

66. Mas Erot : Ada seseorang yang mengatakan kepadaku bahwa dunia benda itu terjadi dan berasal dari tenaga Gaib, yaitu ”GERAK SENDIRINYA” yang berada diluar kemauan dan pengertian akal manusia.

Namun demikian, begitulah kata orang itu, Tenaga Gaib itu dapat ”didatangkan” dengan penyerahan diri dan permohonan, sehingga dengan cara demikian, maka manusia akan memiliki ”mujijat” yang mengherankan dunia ini. Berdasarkan atas keterangan itulah, maka mulailah aku belajar kepada seorang guru ilmu tenaga Gaib itu. Oleh sang guru diajarkan kepadaku tentang tata cara penyerahan diri dan memohon kepada Tenaga Gaib itu.

Selanjutnya sang guru mengatakan, bahwa dengan mengambil sikap badan yang tertentu, dan mengucapkan didalam hati akan doa – doa tertentu, maka aku akan mengalami ”gerak sendirinya” yang membawakan ”mujijat”. Ini merupakan DISIPLIN, dan harus dilatih terus menerus secara teratur, demikian kata sang guru.

67. Mbah Batman : Lalu, APA HASILNYA?

68. Mas Erot : Menurut pengalaman didalam melakukan ”latihan gerak” itu, maka ternyata, bahwa apa yang dinamakan ”gerak sendirinya” itu tidak lebih daripada gerak – gerak reflex yang timbul dari luapan-luapan rangsangan perasaan (emotional excitements), oleh sebab penggambaran-penggambaran khayal rekaanku sendiri.

Dan ternyata, bahwa apa yang diajarkan oleh sang guru ilmu Tenaga Gaib itu tidak ada sangkut pautnya dengan apa yang sedang kutanyakan dan kucari, yaitu tentang asal mula daripada dunia benda ini.

Ilmu Tenaga Gaib yang di ajarkan oleh sang guru ternyata TIDAK DAPAT melampaui sifat dan perwatakan dunia benda itu sendiri, dan bahkan, sehari-harinya sang guru hanya mengherani ”HASIL-HASIL” duniawi yang dicapai melalui apa yang dinamakan sebagai ”Latihan Gerak” itu, dan tidak putus-putusnya sang guru MENGHERANI” ilmunya” itu.

Bagi sang guru ilmu tenaga Gaib, asal mula dunia benda ini tidak dijadikan permasalahan, dan tetap merupakan rahasia yang tak terungkapkan; dan oleh karena itu ilmu Tenaga Gaib tidak berjalan selaras dengan apa yang hendak ku cari. Dan lagi, sang guru ilmu Tenaga Gaib yang sendirinya HERAN atas ”ilmunya” itu, hanyalah menunjukkan, bahwa sang guru tidak mempunyai pengetahuan yang benar, kecuali TAKHAYUL belaka.

Itulah sebabnya, mengapa sang guru ilmu Tenaga Gaib dengan segala ajarannya itu terpaksa AKU TINGGALKAN dengan penuh rasa kecewa dan tak puas.

69. Mbah Batman : Lalu, belajar dan berguru apa lagi, setelah ilmu Tenaga Gaib engkau tinggalkan?

70. Mas Erot : Tidak, sejak itu aku sudah tidak belajar dan berguru lagi. Aku sudah merasa puas dengan ketidak puasanku terhadap guru-guru dan ilmu-ilmu, karena tidak ada satupun diantara guru-guru dan ilmu-ilmu itu yang SANGGUP menunjukkan kepadaku dengan cara yang dapat diterima oleh akal sehat dan meyakinkan akan asal mula dan rahasia daripada dunia benda yang sudah membuat aku menderita ini.

Dengan rasa yang setengah putus asa, pada waktu itu terpikirlah olehku, bahwa dunia benda ini sungguh-sungguh tidak layak untuk diraih dan dicintai, bahkan, barang kali yang paling tepat menghadapi dunia benda ini adalah menolak dan membencinya! Pada waktu itu, sudah tetaplah rasanya pendirianku, yaitu aku hendak mengacuhkan, membenci, dan menolak dunia benda ini.

71. Mbah Batman : Coba terangkan kepadaku, bagaimana caramu mengacuhkan, membenci, dan menolak dunia benda ini!

72. Mas Erot : Pada waktu itu, mulailah aku menyendiri, dan mengasingkan diri dari keramaian pergaulan masyarakat. Aku tidak melakukan pekerjaan apa – apa. Aku mulai mengabaikan makan, minum, pakaian, kebersihan, dan kesehatan tubuhku, bahkan, aku membenci tubuHku sendiri, yang aku anggap sebagai ”sarang” tempatnya perasaan menderita karena dunia benda ini. Waktu itu aku berpikir, bahwa justru aku hidup bertubuh inilah yang menjadikan sebab, mengapa aku ini lalu bisa merasakan tak puas dan menderita. Maka sepintas telah terpikir olehku untuk melakukan bunuh diri saja dengan mengantungkan diri diatas pohon dengan tali pengikat pada leher. Namun, sebelum hal itu aku lakukan, masih sempat pula aku berpikir lagi demikian : Jikalau aku ini mati dengan bunuh diri, lalu siapakah yang bakal merasakan perasaan puas dan bahagia yang di cari-cari itu? Mungkinkah aku ini akan merasa puas dan bahagia disorga sesudah mati? Tetapi, sorga itu apa? Dan dimana? Akh, membingungkan!

Sementara itu, sebagai akibat daripada tidak makan, tidak minum, dan tidak tidur, badanku menjadi lemas lunglai, tak berdaya apa-apa, jatuh sakit keras, dan akhirnya tidak sadar diri. Setelah ditolong oleh orang lain, dan sadar diri kembali, maka mulailah aku insyaf, bahwa mengacuhkan, menolak, dan membenci tubuh serta dunia benda ini bukannya mendatangkan kepuasan dan kebahagiaan, bahkan sebaliknya, justru mendatangkan kesakitan dan penderitaan. Hatiku makin bimbang, ragu, dan takut tak terperikan menghadapi dunia benda ini. Tak tahu lagi, apa yang harus aku lakukan sekarang, sebab segala usaha telah aku lakukan untuk berusaha menghentikan ketidak puasan dan penderitaanku ini. Tolonglah Mbah Batman, tunjukkan jalan keluar kepadaku!

73. Mbah Batman : Baik, baik Mas Erot, baik! Sekarang, coba pusatkan perhatianmu, sambil dengarkan baik-baik akan apa yang aku katakan ini, karena aku hendak mengajukan beberapa pertanyaan kepadamu. Dan cobalah engkau menjawab pertanyaanku ini dengan spontan, sederhana, dan wajar saja, dan jangan takut-takut salah!

Coba katakanlah kepadaku, apakah yang menarik perhatianmu, tatkala engkau untuk pertama kalinya melihat, bertemu, dan berbicara dengan aku?

74. Mas Erot : Pada saat pertama kali aku berjumpa dan berbicara dengan Mbah Batman, maka aku melihat sinar cahaya kemuliaan berwarna-warni yang memancar keluar dari seluruh kepribadian Mbah Batman. Dari pandangan mata, ucapan kata-kata, gerakan tangan, dan mimik wajah Mbah Batman telah memancar sinar cahaya yang menerangkan dan menenteramkan hati.

Melihat sinar cahaya itu, hatiku menjadi tenteram, sehingga aku merasa senang dan berbahagia.

75. Mbah Batman : Nah, coba sekarang katakan kepadaku, apakah yang melihat, apakah yang menanggapi perasaan tenteram, dan siapakah yang mengalami perasaan senang itu?

76. Mas Erot : Begitu mataku melihat kepribadian Mbah Batman, maka pikiranku menanggapi perasaan tenteram, dan kemudian aku mengalami perasaan senang.

77. Mbah Batman : Engkau telah menyatakan, bahwa begitu matamu melihat kepribadianku, maka pikiranmu menanggapi perasaan tenteram, dan kemudian engkau mengalami perasaan senang.

Dari pernyataan itu, maka mungkin bisa terjadi hal yang sebaliknya, yaitu karena matamu melihat, pikiranmu menanggapi, maka engkau mengalami perasaan susah, Apakah begitu Mas Erot?

78. Mas Erot : Benar, memang demikian itulah, dan tidak bisa lain! Sebab, jikalau tidak karena mata melihat, dan pikiran menanggapi, maka tentunya aku tidak akan mengalami perasaan senang ataupun susah.

79. Mbah Batman : Engkau telah menyatakan, bahwa pada saat ini engkau sedang dalam keadaan menderita susah. Dan lagi, engkau telah menyatakan, bahwa engkau dapat mengalami susah itu adalah oleh matamu melihat, dan pikiranmu menanggapi. Seandainya engkau dapat mengetahui dan menguasai sumber yang memberikan penglihatan dan sumber yang menyebabkan pikiranmu menanggapi, maka dapat dipastikan, bahwa engkau akan dapat dengan mudah menghentikan kesusahanmu.

Sebab, dengan tidak mengetahui sumber yang memberikan penglihatan, dan tidak mengetahui akan sumber yang menyebabkan pikiran menanggapi, maka engkau tidak mungkin dapat menghentikan kesusahan dan penderitaanmu.

Hal ini dapat diperumpamakan dengan seorang tuan rumah yang disusahkan oleh tikus-tikus yang menggerogoti makanan dan merusak pakaiannya setiap malam dirumahnya. Kesusahan tuan rumah yang disebabkan oleh tikus-tikus itu akan dapat dihentikan, seandainya tuan rumah itu mengetahui akan tempat persembunyian tikus-tikus yang merugikan itu!

Dan sekarang, aku hendak bertanya kepadamu! Tahukah engkau, dimanakah sumber yang memberikan penglihatan itu?

80. Mas Erot : Aku tahu, seperti halnya setiap orang pun juga tahu, bahwa sumber yang memberikan penglihatan itu adalah Mata.

81. Mbah Batman : Engkau telah menyatakan, bahwa sumber yang memberikan penglihatan itu adalah mata. Dan sekarang, tahukah engkau dimanakah beradanya mata itu?

82. Mas Erot : Sumber yang memberikan penglihatan adalah mata, dan mata itu berada pada pemukaan wajah.

83. Mbah Batman : Bagus, mata berada pada permukaan wajah. Tetapi, benarkah bahwa mata itu adalah sumber yang memberikan penglihatan?

Jikalau benar demikian, maka aku hendak bertanya kepadamu. Dengan mata yang terpejam, terlihatkah kursi yang berada disudut kamar itu?

84. Mas Erot : Dengan mata terpejam, tentu saja kursi yang berada disudut kamar itu tidak dapat terlihat. Sebab, yang memberikan penglihatan itu bukanlah mata yang terpejam, melainkan mata yang terbuka.

85. Mbah Batman : Engkau telah menyatakan, bahwa mata yang terpejam tidak dapat memberikan penglihatan. Hanya mata yang terbukalah yang dapat memberikan penglihatan.

Sekarang aku bertanya kepadamu, Seandainya, ruangan dimana kita ini berada, aku tutup semua jendela-jendela dan pintunya, dan aku padamkan semua lampu-lampu yang menyala itu, sehingga ruangan ini menjadi gelap gulita, maka dapatkah kursi itu terlihat oleh mata terbuka?

86. Mas Erot : Tentu saja tidak terlihat. Dalam keadaan gelap gulita yang tiada cahaya, kursi itu tiada terlihat oleh mata yang terbuka. Kalau demikian halnya, maka yang dapat memberikan penglihatan itu adalah mata terbuka yang diberi syarat cahaya.

87. Mbah Batman : Engkau telah meyatakan bahwa yang memberikan penglihatan itu adalah mata terbuka yang diberi syarat cahaya.

Jikalau benar demikian, maka aku sekarang bertanya kepadamu! Bagaimanakah kiranya, jikalau engkau tertidur dengan matamu terbuka, sedangkan disitu semua lampu-lampu bersinar dengan cahayanya yang terang? Dapatkah mata itu memberikan penglihatan?

88. Mas Erot : Didalam keadaan tertidur, maka mata yang terbuka tidak dapat memberikan penglihatan, meskipun disitu terdapat sinar lampu yang terang.

89. Mbah Batman : Apa sebabnya demikian? Coba terangkan jawabmu!

90. Mas Erot : Didalam keadaan tertidur, mata terbuka yang telah diberi syarat cahaya, tidak dapat memberikan penglihatan, karena didalam keadaan tertidur, pikiranku tidak menanggapi apa-apa.

91. Mbah Batman : Kalau begitu, lalu apakah yang memberikan penglihatan itu? Mata terbuka yang telah diberi syarat cahayakah?

92. Mas Erot : Bukan, mata terbuka yang telah diberi syarat cahaya tidak dapat memberikan penglihatan apa-apa. Yang dapat memberikan penglihatan adalah : mata terbuka yang telah diberi syarat cahaya, dan pikiran yang menanggapi!

93. Mbah Batman : Baik, engkau telah meyatakan, bahwa yang memberikan penglihatan itu adalah mata terbuka yang telah diberi syarat sahaya, dan pikiran menanggapi. Jadi, karena mata terbuka, dalam keadaan ada cahaya, dan pikiranmu menanggapi benda-benda, obyek-obyek, dan orang-orang itu lalu terlihat.

Nah, jikalau memang benar, bahwa yang memberikan penglihatan itu adalah mata terbuka, yang diberi syarat adanya cahaya, dan pikiran menanggapi, maka sekarang coba pejamkan matamu! Apakah yang kau lihat?

94. Mas Erot : Aku tidak dapat melihat apa-apa, kecuali gelap gulita yang hitam kelam itu.

95. Mbah Batman : Jadi, didalam mata terpejam, dan disitu ada cahaya, meskipun benda-benda, obyek-obyek, dan orang-orang tidak dapat terlihat, namun gelap gulita yang hitam kelam itu masih dapat terlihat juga, bukan?

96. Mas Erot : Benar, gelap gulita yang hitam kelam itu dapat terlihat juga, meskipun mata dipejamkan, dan disitu ada cahaya.

97. Mbah Batman : Kalau demikian halnya, maka apakah sebetulnya yang memberikan itu? Mata kah? Cahaya kah? Atau pikiran menanggapi kah?

98. Mas Erot : Dari hasil penelitian itu tadi, maka telah ternyata, bahwa yang memberikan penglihatan itu bukanlah mata, dan juga bukan cahaya, melainkan yang memberikan penglihatan itu adalah pikiranku yang menanggapi itu!

99. Mbah Batman : Baik! Engkau telah menyatakan, bahwa yang memberikan penglihatan itu adalah pikiranmu yang menanggapi itu. Nah, jikalau memang benar, bahwa yang memberikan penglihatan itu adalah pikiranmu yang menanggapi itu, maka sekarang aku hendak bertanya kepadamu!

Tahukah engkau, dimanakah gerangan tempat beradanya pikiranmu yang menanggapi, yang dapat memberikan penglihatan itu?

100. Mas Erot : Kepribadianku ini terdiri dari tubuh dan pikiran, tubuhku dan pikiranku selalu bekerja sama dalam keselarasan, dan tak dapat dipisahkan yang satu dari yang lain, karena faktanya, apa yang dirasakan oleh tubuhku, itulah yang di tanggapi oleh pikiranku. Atau sebaliknya, apa yang di tanggapi oleh pikiranku, itulah yang dirasakan oleh tubuhku. Oleh karena demikian, maka pertanyaan tentang dimanakah tempat beradanya pikiranku yang menanggapi itu, dengan jelas dapat dijawab, bahwa pikiranku yang menanggapi itu berada bersama-sama dengan tubuhku, dan tidak bisa lain!

101. Mbah Batman : Baik, engkau telah menyatakan, bahwa pikiran-mu yang menanggapi itu berada bersama-sama dengan tubuhmu, karena tubuhmu dan pikiranmu itu selalu bekerja sama dalam keselarasan, dan tidak dapat dipisahkan yang satu dari yang lain. Apakah yang kaumaksudkan dengan ”bersama – sama” dengan tubuh itu? Berada dalam salah satu anggota tubuhkkah? Atau mungkin meliputi seluruh tubuhkah?

102. Mas Erot : Pikiranku yang menanggapi, dan yang memberikan penglihatan itu berada diotak didalam tubuhku.

103. Mbah Batman : Jikalau benar, bahwa pikiranmu yang menanggapi, dan yang memberikan penglihatan itu berada di otak didalam tubuhmu, maka dengan demikian tentunya pikiramu itu dapat melihat apa yang berada didalam tubuhmu. Isi perutmu, misalnya! Atau mungkin jantungmu! Bagaimana, dapatkah pikiranmu itu MELIHAT isi perutmu atau jantungmu?

104. Mas Erot : Faktanya tidak demikian, Pikiranku tidak dapat melihat isi perutku ataupun jantungku yang berada didalam tubuhku.

105. Mbah Batman : Kalau begitu maka jelaslah, bahwa pikiramu itu tidak berada di otak, didalam tubuhmu!

106. Mas Erot : ooOo, mungkin pikiranku yang menanggapi itu berada meliputi seluruh tubuhku!

107. Mbah Batman : Jikalau benar, bahwa pikiranmu yang menanggapi itu berada MELIPUTI seluruh tubuhmu, maka seandainya aku memukul kepalamu, niscaya kaki mu pun akan merasakan perasaan sakit! Dan lagi, seandainya benar, bahwa pikiranmu yang menanggapi itu berada meliputi seluruh tubuhmu, maka jikalau aku memukul salah satu anggota tubuhmu, seluruh tubuhmu akan merasakan perasaan sakit, dan engkau tidak akan tahu bagian manakah dari tubuhmu yang aku pukul itu. Bagaimana, apakah memang demikian itu faktanya?

108. Mas Erot : Tidak, faktanya adalah tidak demikian! Kalau begitu, jelaslah, bahwa pikiranku yang menanggapi itu tidak berada meliputi tubuhku. Atau mungkin pikiraku yang menanggapi itu berada ”DIANTARA” luar dan dalam daripada tubuhku Mbah Batman!

109. Mbah Batman : Baiklah! Jikalau seandainya benar, bahwa pikiramu yang menanggapi dan dapat memberikan penglihatan itu berada ”DIANTARA” luar dan dalam daripada tubuhmu, maka aku hendak bertanya kepadamu! Kemanakah menghadapnya pikiranmu itu? Kearah luar tubuhkah, atau kearah dalam tubuh kah? Jikalau pikiramu itu menghadap kearah luar tubuhmu, maka pikiranmu itu tidak akan bisa melihat kaki ataupun tanganmu sendiri. Dan jikalau pikiranmu itu menghadap kearah dalam tubuhmu, maka pikiranmu itu akan dapat melihat apa-apa yang berada didalam tubuhmu sendiri itu. Apakah memang demikian itu faktanya?

110. Mas Erot : Tidak, Tetapi yang aku maksudkan dengan ”diantara” luar dan dalam daripada tubuhku, itu bukanlah didalam arti seperti itu. Yang aku maksudkan adalah, bahwa pikiranku yang menanggapi itu berada pada mata, dimana mata itu berada ”diantara” luar dan dalam daripada tubuhku.

111. Mbah Batman : Baiklah! Jikalau benar, bahwa pikiranmu yang menanggapi itu berada pada matamu, dan yang hal itu akan berarti berada ”diantara” luar dan dalam daripada tubuhmu, maka sekarang aku bertanya kepadamu, Jikalau seandainya aku MENCUBIT pahamu, maka tentunya pahamu tidak akan merasakan sakit apa-apa, sebab pikiranmu yang menanggapi itu berada pada MATA! Apakah memang begitu faktanya?

112. Mas Erot : Tidak, faktanya tidaklah demikian! Kalau begitu, maka ternyata, bahwa pikiranku yang menanggapi itu tidaklah berada pada mata, dan tidak berasa ”diantara” luar dan dalam daripada tubuhku.

113. Mbah Batman : Mungkinkah pikiranmu yang menanggapi, dan yang dapat memberikan penglihatan itu berada di LUAR TUBUH mu?

114. Mas Erot : Tidak mungkin, pikiranku yang menanggapi itu tidak mungkin berada diluar tubuhku, sebab diantara tubuhku dan pikiranku terdapat kerja sama yang selaras, dan tak terpisahkan satu dengan yang lain. Dan lagi, jikalau pikiranku itu berada diluar tubuhku, niscaya tubuhku tidak akan dapat merasakan perasaan apa-apa lagi.

115. Mbah Batman : Bagus! Lalu, mungkinkah pikiranmu itu berasa MELIPUTI seluruh alam semesta yang tak terbatas ini?

116. Mas Erot : Itupun tidak mungkin, pikiranku tidak mungkin berasa meliputi seluruh alam semesta ini. Sebab, jikalau seandainya pikiranku yang menanggapi itu berada meliputi seluruh alam semesta ini, maka tentunya tubuhku akan menjadi sebesar alam semesta yang tak terbatas ini juga. Padahal faktanya, tubuhku ini besarnya terbatas!

117. Mbah Batman : Didalam usahamu untuk mengetahui akan asal mulanya yang memberikan penglihatan, maka engkau telah menemukan, bahwa yang memberikan penglihatan itu bukanlah mata, melainkan yang memberikan penglihatan itu adalah pikiranmu yang menanggapi.

Jadi, dari apa yang sudah dapat kau temukan itu ternyata, bahwa yang memberikan penglihatan dan tanggapan itu adalah pikiranmu. Bukan begitu?

118. Mas Erot : Benar, yang memberikan penglihatan dan tanggapan itu adalah pikiranku! Jadi, dalam hubungannya dengan timbulnya kesusahan, maka lalu dapat di nyatakan, bahwa oleh sebab pikiranku melihat, dan pikiranku menanggapi, maka aku lalu mengalami perasaan susah.

119. Mbah Batman : Engkau talah menyatakan, bahwa oleh sebab pikiran mu melihat, dan pikiranmu menanggapi, maka engkau lalu mengalami perasaan susah.

Sekarang aku hendak bertanya kepadamu! Tahukah engkau akan apa atau siapakah ”ENGKAU SENDIRI” yang dapat mengalami perasaan susah itu? Coba terangkan jawabmu!

120. Mas Erot : Jikalau misalnya Mbah Batman mengajukan sesuatu pertanyaan kepadaku, maka pertanyaan Mbah Batman itu baru aku jawab, setelah menanggapi pertanyaan Mbah Batman itu. Aku menanggapi pertanyaan Mbah Batman itu dengan mengunakan pikiranku, dan kemudian pikiranku menanggapi.

Pikiranku lalu bekerja memikirkan pertanyaan Mbah Batman itu dengan menggunakan alat-alat pertimbangan, untuk kemudian pertanyaan Mbah Batman itu aku jawab. Proses ini menunjukkan, bahwa ”AKU sendiri” dan ”PIKIRAN ku” itu adalah satu dan sama, tidak ada bedanya. Aku sendiri (myself) adalah pikiranku, tidak bisa lain!

121. Mbah Batman : Engkau telah menyatakan, bahwa ”ENGKAU SENDIRI” itu adalah ”PIKIRANMU”. Baiklah! Maka sekarang dengarkan, aku hendak bertanya kepadamu! Jikalau engkau berbicara perihal ”pikiran-MU”, maka bukankah hal itu menunjukkan sangat jelas, bahwa ”pikiranmu” itu bukan ”engkau sendiri”, dan hanya menrupakan OBYEK YANG BERADA DISAMPING atau DILUAR ”engkau sendiri”?

Seperti halnya jikalau engkau berbicara perihal ”ayah-MU” atau ”ibu-MUu”, maka jelas sekali, bahwa ”ayahmu” atau ”ibumu” itu bukanlah ”engkau sendiri”. Jadi, pernyataan ”AKU SENDIRI” adalah ”PIKIRAN-KU”, itu adalah suatu pernyataan yang tidak dapat diterima oleh akal sehat!

122. Mas Erot : Lalu, apa lagi yang harus dianggap sebagai ”AKU SENDIRI” itu, kalau bukan ”PIKIRANKU” itu? ”Pikiran-KU” adalah satu-satunya milik KU yang dapat memberikan penglihatan dan tanggapan. Dan jikalau ” AKU SENDIRI” ini bukan ” PIKIRANKU” itu, maka apa lagi yang harus tertinggal, karena ” AKU SENDIRI” lalu tidak bisa melihat dan menanggapi apa-apa!

123. Mbah Batman : Engkau telah menyatakan, bahwa ” PIKIRANMU” itu adalah satu-satunya milikmu yang dapat memberikan penglihatan dan tanggapan!

Mengapa engkau harus mengakui ”PIKIRANMU” itu sebagai satu-satunya milikmu yang dapat memberikan penglihatan dan tanggapan, padahal engkau sendiri tidak mengetahui dimanakah beradanya PIKIRANMU itu? Apakah manfaatnya mengaku mempunyai milik, tetapi tidak mengetahui akan apa, bagaimana, dan dimana beradanya milik itu?

124. Mas Erot : Sekarang aku mengaku bodoh, dan mengaku dosa (salah)!

Aku mengaku bodoh karena :

  •  Aku tidak mengetahui akan apa atau siapakah sebetulnya ”AKU SENDIRI” ini!
  • Aku mengaku memiliki ”PIKIRAN” yang dapat memberikan penglihatan dan tanggapan, namun aku tidak mengetahui akan apa, bagaimana, dan dimanakah beradanya ”PIKIRANKU” itu!

Aku mengaku menderita sudah, tanpa mengetahui akan siapakah ” AKU SENDIRI” yang menderita sudah itu, dan tanpa mengetahui akan apa, bagaimana, dan di manakah sumber asal mulanya kesusahan itu. Betapa bodohnya aku ini, karena ketidak tahuanku sendiri!

Aku mengaku dosa (salah) karena :

  • Kebodohan dan ketidak tahuanku sendiri. Sebab, kebodohan dan ketidak tahuan itu, lambat laun hanya akan menimbulkan kesalahan-kesalahan, dan kekeliruan-kekeliruan belaka! Celakalah aku ini, karena kebodohan dan kesalahanku sendiri! Tolonglah Mbah Batman, tunjukkan kepadaku akan jalan keluarnya!.

125. Mbah Batman : Baik, baik, Mas Erot, Baik! Memang benar katamu itu, karena kebodohan dan ketidak tahuan, maka disitu hanya akan timbul kesalahan-kesalahan, dan kekeliruan-kekeliruan belaka. Hal semacam itu bukan hanya terjadi pada dirimu saja, melainkan juga terjadi pada kebanyakan manusia yang hidup di dunia benda ini.

Banyak manusia didunia ini yang MENGAKU dirinya bijak, berpengetahuan, pandai, dan terpelajar, namun mereka tidak menyadari, bahwa mereka itu SEBETULNYA adalah orang-orang BODOH, tidak berpengetahuan, dan TIDAK SADAR. Dikatakan tidak sadar, karena mereka tidak kenal akan hakekat dirinya; dan dikatakan bodoh dan tidak berpengetahuan, karena mereka tidak mengerti dan tidak mengetahui akan apa yang mereka lihat dan apa yang mereka tanggapi.

Tetapi, engkau tidak perlu berkecil hati, dan tidak perlu menyusahi atas ketidak tahuan akan kesalahan-kesalahanmu yang terjadi pada masa yang lalu. Lupakanlah itu semua!

Dan sekarang, pusatkanlah perhatianmu, dengarkan baik-baik akan apa yang akan kukatakan ini, karena aku hendak bertanya lagi kepadamu. Dikala matamu kau pejamkan, apakah yang kau lihat?

126. Mas Erot : Dikala mataku kupejamkan, maka aku bisa melihat juga, yaitu melihat gelap yang hitam kelam.

127. Mbah Batman : Didalam keadaan mata terpejam, engkau melihat ”GELAP” yang warnanya ”HITAM”. ”GELAP”, itu bukan benda; demikian pula halnya dengan warna ”HITAM”, itupun bukan benda.

Apa yang kaunamakan sebagai ”GELAP”, dan apa yang kaunamakan sebagai ”HITAM”, itu semua sebetulnya BUKAN KENYATAAN APA-APA, kecuali sebagai gagasan (mind conception) yang tergambar atau terbayang didalam pikiran, dan yang kodratnya adalah MAYA atau SEMU, bagaikan perwujudan yang terlihat dalam mimpi.

Gagasan, itu timbul dari pikiran itu sendiri, dan gagasan itu tidak dapat dipegang ataupun diraba, namun TERLIHAT oleh pikiran itu sendiri.

Nah, sekarang aku bertanya kepadamu.. Download materi selengkapnya (eBook) di SINI atau di SANA (pass: kapurwakan)

Iklan

Satu Tanggapan to “AKU Bersembunyi Dalam Terang”

  1. password winrar-nya apa yah pak ?

    pass: kapurwakan (red)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: